Ekuatorial

Data. Maps. Storytelling.

10 CARA GILA ATASI PERUBAHAN IKLIM

August 25, 2010

thumbnailJAKARTA – Banyak gagasan bisa dikeluarkan untuk mengatasi pemanasan global. Banyak orang juga telah menyarankan cara-cara baru untuk memerangi polusi air, asap, dan tumpukan sampah.Berikut adalah beberapa solusi paling gila yang pernah diusulkan untuk memecahkan masalah-masalah Bumi.

Bangun Beberapa Kacamata Bumi

Ketika anda sedang bersantai di pantai pada hari yang cerah dengan panasnya sinar matahari di atas kepala anda. Anda dapat mencoba untuk menahan silau dengan sepasang kacamata hitam atau topi.

Beberapa ilmuwan telah mengusulkan mengambil strategi yang sama dengan pemanasan planet kita, yaitu dengan menaruh cincin yang berungsi sama dengan kacamata hitam yang mengelilingi bumi. Gunanya agar pertikel sinar matahari atau mikro-pesawat ruang angkasa di orbit sekitar khatulistiwa tidak berhamburan, seperti saat ini.

Prakteknya bahwa cincin itu akan mengurangi jumlah radiasi matahari untuk memukul planet ini dan mengatasi beberapa pemanasan diinduksi dengan gas rumah kaca. Ide liar juga akan menjadi suatupotensi yang mahal, dengan harga triliunan dolar.

Berikan Samudera Semakin Banyak Besi

Ide dasarnya adalah proses fotosintesis mini dari plankton di laut yang menggunakan karbon dioksida dari udara untuk membuat makanan. Ketika mereka mati, mereka akan tenggelam ke dasar laut, dengan mengambil karbon mereka.

Karena besi merangsang pertumbuhan fitoplankton, beberapa orang telah menyarankan pemupukan bagian laut dengan besi untuk membuat plankton mekar besar untuk menyedot beberapa kelebihan karbon dioksida yang telah dipancarkan ke atmosfer.

Beberapa perusahaan swasta telah berusaha untuk membuang besi ke laut untuk menjual kredit karbon, tetapi banyak pertanyaaan ilmuwan tentang seberapa efektif upaya itu ketika berada pada perangkap dan penyimpanan karbon. Sementara itu, kelompok-kelompok lingkungan juga memperingatkan bahwa besi berkarat dapat membahayakan ekosistem laut setempat.

Merendahkan Terbang Pesawat

Selain menggunakan bahan bakar yang memancarkan karbon dioksida, pesawat juga merugikan lingkungan dengan membuat awan buatan yagn terkondensasi dengan uap air.

Awan bertindak sebagai isolasi atmosfer yakni menahan panas planet ini yang terdapat di bawah mereka. Untuk memerangi masalah ini, beberapa ilmuwan telah mengusulkan untuk mengurangi pembentukan kondensasi tersebut. Upaya tersebut cenderung membutuhkan pesawat untuk terbang pada ketinggian yang lebih rendah. Tetapi untuk terbang rendah, pesawat harus melakukan perjalanan lagi untuk mencapai tujuan mereka.

Ini juga akan memakai bahan bakar yang lebih, namun para pendukung mengatakan penurunan efisiensi bahan bakar akan diimbangi oleh keuntungan dalam menguranginya. Plus, insinyur pesawat bisa fokus membuat pesawat yang lebih hemat bahan bakar pada ketinggian yang lebih rendah.

Memperbanyak Alga 

Futurolog lingkungan, James Lovelock yang juga pencipta hipotesis Gaia, baru-baru ini menambahkan skema sendiri yang agak lucu pada daftar yang diusulkannya sebagai salahsatu solusi pemanasan global.

Ide Lovelock kali ini adalah merangsang percampuran air di lautan dunia dengan menggunakan pipa, agar membawa air yang kaya nutrisi ke permukaan. Gunanya agar alga besar bisa menyedot karbon dioksida dari amosfir, saat mereka mati tenggelam ke dasar laut.

Meskipun ide metode seperti ini, kata Lovelock hanya akan menjadi Band-Aid, karena pemanasan global akan terus terjadi untuk beberapa waktu, sekalipun jika kita berhenti memancarkan gas rumah kaca hari ini.

Tanam Pohon Palsu

Insinyur dari Lembaga Teknik Engineers mengusulkan membangun hutan 100.000 pohon palsu untuk menyerap emisi karbon dan memerangi pemanasan global.

Ilmuwan tersebut mengatakan, bahwa pohon mesin akan menyedot karbon dari udara melalui filter dan kemudian menyimpannya.

Perangkat prototipe tentang ukuran yang sama adalah sebagai wadah pengiriman dan dapat menghilangkan ribuan kali lebih banyak karbon dioksida di atmosfer dari sebuah pohon berukuran setara nyata.
Isi Udara Dengan Sulfur

Beberapa jenis aerosol, atau partikel kecil di udara, diperkirakan memiliki efek pendinginan pada keseluruhan atmosfer. Partikel-partikel ini bisa mencegat beberapa radiasi matahari dan menyebarkannya ke angkasa.

Efek pendinginan iklim bumi ini dapat dilihat setelah letusan gunung berapi yang dapat memuntahkan jutaan ton sulfur ke atmosfer. Beberapa ilmuwan telah menyarankan bahwa untuk mengatasi pemanasan global, kita dapat meniru alam denganyakni dengan menyuntikkan sulfur dalam jumlah banyak ke atmosfer.

Masalah lain yang kan ditimbulkan oleh rencana ini adalah akan terjadinya penigkatan hujan asam. Namun, jika belerang disuntikan secara teratur untuk menjaga proses pendinginan pemanasan global akan menjemput di tempat belerang itu ditinggalkan.

Jangan Buang Cacing di Dapur

Cacing tak hanya sekedar hewan piliharaan, jika menempatkan mereka secara tepat. Mereka juga berguna untuk memakan sisa makanan dari orang seperti kerak dan inti sandwich apel dan mengubahnya menjadi kompos.

Kompos yang dihasilkan dapat digunakan untuk kebun dan pabrik houseplants. Karyawan di Kota Los Angeles telah menjaga tempat sampah plastik dari makhluk-makhluk kecil menggeliat di kantor mereka untuk mendaur ulang sisa-sisa makan siang mereka.

Jika Anda tidak menjaga sebuah peternakan cacing liar di dapur Anda, maka anda selalu bisa membuat kompos dengan cara kuno dari sampah di halaman belakang.

Memendam Karbondioksida

Karena kita semua memiliki kontribusi terhadap emisi karbon dioksida tambahan di atmosfer, beberapa ilmuwan telah mengusulkan agar karbondioksida disaring saja pada suatu tempat, mungkin pada akuifer bawah tanah, lapisan batubara atau minyak dan gas yang makin habis.

Untuk melakukan ini, karbon dioksida harus dipisahkan dari emisi pabrik, pipih dan disuntikkan ke dalam sebuah makam di bawah tanah, di mana ia dapat disimpan selama ribuan tahun. Masih ada pertanyaan dari biaya yang terlibat dalam menyedot karbon dioksida dari gas pabrik meskipun aliran, dan beberapa kelompok lingkungan khawatir tentang gas merembes keluar dari tanah.

Memanfaatkan Sampah

Tidak, ini tidak berarti anda harus berhenti membuang semua sampah anda setiap minggu, dan memulai hidup dalam lautan pembungkus makanan dan jaringan. Namun sebaliknya, kita harus belajar dari seorang insinyur di Universitas Leeds di Inggris yang telah menciptakan bahan konstruksi bangunan dari limbah, yang kemudian dinamakan bitubloks.

Bitubloks berasal dari sampah yang dapat digunakan untuk membangun rumah. Penemu mereka mengatakan, bahwa mereka juga mengambil sedikit energi untuk membuat dari blok beton.Ilmuwan lain telah mengusulkan membuat bahan plastik dari limbah peternakan ayam yang lebih ramah lingkungan.

Cegah Tas Plastik dan Bohlam

Mungkin terdengar seperti keputusan tergesa-gesa, tapi San Francisco, Cina, dan Australia lebih memutuskan untuk melakukan itu.

China ingin membersihkan negaranya dari “polusi putih” yakni kantong plastik yang menyumbat saluran air kota dan di jalan-jalan. Dan Australia berharap untuk memotong emisi gas rumah kaca dan mengurangi tagihan energi rumah tangga dengan membatasi penjualan bola lampu pijar.

Tindakan tersebut telah mendapatkan momentum akhir-akhir ini dari pemerintah dengan lebih mempertimbangkan dan mengambil tindakan terhadap kantong-kantong boros yang tidak efisien.

Tetapi sebelum Anda khawatir tentang bagaimana Anda akan membawa belanjaan Anda atau bagaimana dengan cahaya dirumah Anda, langkah-langkah alternatif untuk mempromosikan kantong kertas yang dapat didaur ulang, menggunakan pakaian dapat digunakan kembali, atau lebih efisien dengan lampu neon kompak. (teddy setiawan)

×

Find the location

Find

Result:

Latitude:
Longitude:

Zoom:

Finish geocoding

×

Submit a story

Do you have news to share from the Amazon? Contribute to this map by submitting your story. Help broaden the understanding of the global impact of this important region in the world.

Find location on map

Find location on map